Sunday, November 13, 2011

Pengalaman ke Pasar Asemka

Hari ini (12 Nov) aku ke Pasar Pagi Asemka... ngga ada hubungannya sama wedding sih, cuma nemenin Ryan beli sesuatu buat keperluan pameran kantornya. Selama ini aku kira Pasar Pagi Asemka itu ada di Mangga Dua... Tapi hari ini aku udah ngeh kalau Asemka itu ada di dekat Glodok/Petak Sembilan!

Pengalaman pertama ke sana menimbulkan kesan yang ngga ok buat aku. Jujur aja aku mikir, kok pada mau sih ke sini? (aku ngga punya maksud nyinggung siapapun, aku cuma ceritain pengalamanku) Aku ceritain dari awal ya kronologisnya:

Kan kita udah lihat gedungnya tuh, kayak pasar gitu (emang pasar sih), nah saatnya cari parkir, tadinya mau parkir di depan, tapi ngga ada, malahan macet banget. Ya udah dengan pede Ryan bilang parkir di gedung aja. Waktu udah ambil tiket parkir, kita muter di dalam untuk parkir, lantai demi lantai kita naikin; agak2 ilfil n ngeri karna udah reot banget... kumuh banget. Nah sampailah kita di lantai 4, di sana ada beberapa mobil yang parkir pararel gitu (dekat pintu toko yang udah ngga ada aktifitas/malah udah tutup dari lama karna udah kumuh banget) kita ikutin mobil2 itu parkir di sana; jadi ngga usah muter2 naik parkiran lagi. 

Setelah turun dari mobil, kita nyari lift, ada sih tapi katanya harus turun ke lantai 3 dulu, baru ada lift. Turun ke lantai 3 dengan eskalator yang udah mati total - turun maupun naik; malah udah karatan dan kotor banget. Suasana di dalam gedung itu parah kalau menurutku yaa... kumuh dan sempit karna masing2 toko majang barangnya sampe ke luar banget, makin jalan makin sempit. Waktu kita udah turun ke lantai 3, emang bener ada lift, tapi aku ngga mau naik, ngeri... lagian di dalamnya juga udah lumayan penuh. Mendingan aku turun terus deh lewat eskalator2 yang mati itu. 

Sampai di lantai satu, kita keliling2, nyari barang yang Ryan mau (semacam gabus gitu, tapi yang lebar). Boro-boro ada, mendekati aja ngga! Gimana mau mendekati kalau sekeliling gedung yang dijual cuma aksesoris semacam bros, bando, ikat rambut dan lain2 yang mirip2. Akhirnya kita turun lagi ke lantai dasar, di luar gedung, daerah ruko gitu. Di sana kebanyakan jual kayak pita, kancing dll, trus di ruko paling ujung aku lihat ada yang jual peralatan RT, kayak piring, gelas, panci, dll.

Aku iseng aja tanya harga gelas spt yg aku mau (bening + pake gagang):
:: uk. sedang: 62.500,-/lusin (@ 5.200,-).
:: uk. kecil: 46.500,-/lusin (@ 3.900,-).
Cukup mahal menurutku (krn aku udah ada patokan harga di tempat khusus bikin souvenir + udah termasuk sablonnya: 4.500,-/pc)
Mungkin bisa nego lagi, mungkin juga ngga, ngga tau deh, ga konsen banget; digigitin nyamuk + jd inceran nyamuk yg lain!!!!!!!!  

Oh ya, baru ingat kalo pernah suruh nyokap tanya di pasar (malah dibeliin sama dia) gelas bening uk. sedang 2 pcs = Rp 5.000,- (@ 2.500,-)!!

Ya udah kita buru2 minta kartu nama n cabut. Karna bener2 ngga nemu barang yang Ryan cari; kita tanya mas2 yang lagi santai, kata mereka di sini ngga ada, adanya di luar. (KITA NYASAR KE PASAR ASEMKA UNTUK NYARI BRG ITU KRN INFO DR CE2NYA RYAN!)

Ryan telp sekali lagi ce2nya dan ce2nya masih bilang di sana ada barang itu. Tapi kenyataannya ngga ada! Ya udahlah kita nyerah dan balik ke dalam gedung lagi untuk ke parkiran. Si Ryan mau naik lift, ya udah kita tunggu lift. Pas lift-nya terbuka, ternyata di dalam ada operatornya lg duduk (keren juga) tapi ternyata Sang Operator bikin bete!! Kita bilang mau ke lantai 4, dia bilang di lt 4 ngga ada parkir! Parkir adanya di lantai 6 (Padahal wkt di depan si mbak tiket parkir bilang parkir mulai dari lt 5!!) Trus kita bilang lagi, kita parkir di lantai 4, eh dia malah jawab: TURUN DARI LANTAI 6 AJA (dgn jalan kaki loh)!! Awalnya aku pikir kenapa dia males banget ya ngga mau pencet lantai 4?? Apa karna yang lain mau turun di lt. 6 dan 8 aja, jadi dia males berhenti lagi di lt. 4?! Tapi sekarang wkt lagi nulis blog ini, aku baru ngeh kalo di lantai 4 itu kan wkt kita baru dateng juga ngga ada lift, makanya musti turun dulu ke lantai 3 kalo mau naik lift. Nah  di lt. 3 atau 5 kan ada, knp ga pencet salah satunya???

Turun dari parkir, kita dibikin keliling sama mobil2 box yang halangin pintu keluar!! Di tambah lagi perjalanan ke pintu keluar macet, stuck! Nah, karna stuck itu, aku bisa lihat, ternyata di sebelahnya gedung yang kumuh tadi (masih di dalam Pasar Asemka ini) ada juga gedung yang lumayan baru!! Pokoknya bersih deh... Di dekat pintu depan aku lihat banyak yang jual kayak shopping bag gitu dll... 

TERUS TERANG, aku jadi bingung, sebenarnya yang katanya Asemka; yang banyak dibicarakan di forum weddingku.com itu yang mana sih? Masa yang barusan aku datengin itu?? Coz ngga nyaman banget dan suasananya "berduka" banget, muka pada asem2... Nanya "ada jual kain tile/ngga" aja, jawabnya kayak aku ganggu hidupnya banget!! (yg di gedung kumuh yaa...) Nah apa sebenarnya Asemka yang byk diomongin itu, yg di gedung yang bagusan??

Setelah berhasil bayar parkir, masih harus ngantri lagi untuk keluar, alias macet di jalan! Sambil nunggu, Ryan tanya2 ke bapak yg lagi berdiri di depan ttg barang yang lagi dia cari. Si Bapak menjelaskan dengan detail (bapak ini memperbaiki mood kita bgt, bnr2 ramah... mungkin krn dia ada di luar gedung itu kali... jadi bisa menghirup udara segar n ga bete!) katanya ada di pasar pagi depan, keluar dari gedung pasar asemka ini ketemu jalan langsung belok kiri. Di sepanjang jalan (samping jalan layang) sana ada yang jual. 

Jalanlah kita ke sana, ternyata di sepanjang jalan ini (samping jalan layang), tempatnya lebih "ceria" dibanding yang di dalam gedung Asemka itu. Banyak juga yang jual grosiran2 gitu... sepanjang jalan kiri dan kanan!! NAH, PERTANYAAN SELANJUTNYA; apakah yang mereka maksud di forum itu Asemka yang ini? Dan apakah yang dimaksud Ce2nya Ryan dengan Asemka adalah di sini juga? Yg di jalanan samping jalan layang ini? Namanya Asemka bukan sih?? Ngga ngerti, ribet! Soalnya kalau Asemka yang di dalam gedung, aku ngga bisa nemu yang "ih, lucu..", "ih, lucu..." Ngga ada, karna udah ilfil sama suasananya... 

Bahkan di sepanjang jalan samping jalan layang ini masih belum juga nemu barang itu. Jadinya kita puterin tuh sekali lagi (berharap juga ada parkir, jadi kita bisa jalan kaki). Setelah puter dan mulai dari titik sebelum Pasar Asemka; yaitu yang di dekat Petak Sembilan itu, ternyata kita lihat ada yang jual kertas2, karton dll, kita parkir di pinggir jalan, turun dan tanya, ternyata ada barang itu!! Lega... Setelah itu pergi deh dan tumben2an ga ada tukang parkir!!

Setelah jalan mo pergi dari situ, keluar2nya ada di dekat daerah Bank Mandiri/seberang stasiun Beos, baru aku ngeh klo ini deket2 juga ya kalo mau ke Mangga Dua... Dan sebenarnya ada jalan di dekat samping jalan layang itu yang bisa nembus ke Jemb Lima pusat grosir alat2 RT itu, calon tempat aku beli gelas2 untuk suvenir. Semoga ngga mengecewakan deh itu tempat.

1 comment:

  1. budi hartanto, Sherlly, Dessy dan Reynaldo Lesmana,pengalaman selama 25 tahun, kelompok ini mempunyai ilmu hitam yg sering digunakan yaitu rontokin/botakin rambut, rheumatik di sekujur badan( sempoyongan, sebutan mereka), dan katarak pada mata. ,dapat membaca pikiran orang yg jadi target hingga 10 orang secara bersamaan 24 jam setiap hari dimanapun mereka berada di indonesia.target dapat dibaca pikirannya tanpa masalah, jarak baca pikiran hingga ribuan km, sudah dibuktikan di lapangan.jgn anggap remeh informasi ini. ini berita nyata benar adanya dan teruji di lapangan, tolong sebarkan supaya bermanfaat bagi banyak orang.
    tempat usaha : Berkat Karunia Makmur , lindeteves centre ground floor 2 b12 no.1,
    tempat tinggal : jl.mesjid pekojan 2 no 2b dan 2c pejagalan rt.07 rw.06
    download info lengkap : di http://www.mediafire.com/file/ta2bt613v2aeyes/budi_hartanto.pdf

    ReplyDelete

Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)