Monday, November 28, 2011

Metro Broadway dan Merlynn Park Hotel (and a lil bit bout J.W Marriot)

Tepat hari Minggu lalu aku ke undangan di Metro Broadway PIK Jakarta Utara. Dan hari Minggu ini aku ke undangan di Merlynn Park Hotel di Jl. KH. Hasyim Azhari Jakarta Pusat. Oh ya, sebelum ke Metro Broadway, aku mampir dulu ke The Mezzanine Pluit Village (calon venue-ku, ingat kan?) Lain kali baru aku bahas ya, karna aku masih mau tanya2 lebih lanjut ke CS-ku ttg hal2 yg berhubungan dengan resepsi si capeng sebelum aku itu.

Dan dibawah ini aku akan bahas tentang Metro Broadway dan Merlynn Park Hotel dulu yaa... (dari "kacamata"ku).

Tentang Metro Broadway:
  • Tempatnya lebih kecil dari yang aku bayangin.
  • outdoornya juga ngga begitu luas, malahan lbh seperti parkir mobil dan resepsi yang aku datengin itu, spot outdoornya emang ngga dipake untuk foodstall dll tapi dipakai untuk parkir mobil, jarakny sangat dekat dengan pintu masuk indoornya.
  • indoornya ngga pake karpet.
  • karna pintu terbuka, di indoor jadi byk nyamuk. Aku salah satu korbannya.
  • Jarak karpet merah dari pintu ke pelaminan juga ngga begitu jauh.
  • venue yang cocok untuk jumlah tamu yang sedikit dan aku yakin kalau didekor dengan benar pasti tempat itu akan lebih ok penampakannya.
  • MC-nya ngga tegas / ngga berwibawa. Lebih mirip preman karna cara bercandanya. Kronologisnya gini --> yg dpt hadiah lempar boneka ditantang utk nari (yg dapat cowo abg gitu) dan ternyata cowo abg itu bnr2 berbadan lenturrr & shameless... n suasana bener2 jadi hidup banget (thanks to the boy!) trus si mc bercandanya kelepasan n ngga terkendali; sambil dorong2 badan si cowo abg yg abis nari itu, dia tanya: "ngapain masih di sini? udah dapat kan bonekanya? Itu hadiahnya, ngapain lagi lu masih di sini?" Dan scene itu berlangsung cukup lama dan alot karna ada perlawanan yg lucu (-->bagi si mc) dari si abg itu. *aku sampe tutupin mata pake tangan soalnya merinding, garing banget n kelamaan... sampe2 si singer (temennya) nyuruh dia cepetan!*
  • Makanan buffetnya lumayan enak (klo ga salah Heryadi's catering) tapi pilihan menu-nya terlalu monoton (ayam goreng mentega pake tulang-agak ribet, baso ikan, ikan asem manis, dll) tapi yang mengecewakan adalah pondokannya dikit banget.. cuma martabak (basah dan isi di dlmnya berceceran), somay (tinggal pare dll aja, bumbu udah habis ngga ditambah2 sampe akhir), bakwan malang (tinggal gorengannya aja dan kuah). Aku sama sekali ngga makan pondokannya karna ga kebagian, pdhl aku termasuk yg antri pertama di buffet. 
  • Overall satu hal yang aku belajar dari resepsi kali ini adalah ngga peduli bagaimana ngga sempurna-nya sebuah venue atau hal2 yang ada di dalamnya, tapi kalau kita bisa kasih suvenir yang berguna / berkelas, akan mengurangi kebetean tamu kita. Contohnya aku yang terima suvenir lentera minyak tanah ukuran sedang pake box mika dan diikat pita... belum pernah terima suvenir kyk gini.. kesannya mahal dan jd hiasan jg ok (tamu dikasih kupon untuk ambil suvenir pada waktu pulang).

Tentang Merlynn Park Hotel:
  • baru tau kalau Merlynn Park Hotel ini bintang 5.
  • Seperti hotel-hotel pada umumnya, tempat parkir ada di basement. Tapi basement-nya hotel ini ngga enak bau-nya. Mungkin karna di beberapa spot banyak genangan air (dari toilet) jadinya lembab gitu. Ngga tau sih emang dari dulu begitu atau kebetulan lagi ada genangan. Tapi yang namanya hotel bintang 5 ngga seharusnya kayak gitu parkirannya.
  • Dari basement naik lift ke lobby dan dari lobby naik escalator 2x ke level 5, ke tempat resepsinya. Di samping escalator itu, ada tangga yang lebar gitu, yang bisa langsung nyampe ke tempat resepsi tsb, tapi ternyata ditutup oleh security-nya... ngga ngerti alasannya apa.
  • Setelah tiba di resepsi, etc etc..., aku masuk ke dalam ballroom dan ngeh kalau ternyata ballroom-nya luassss banget...!! I was so jealous... :( --> (in a good way!) dan menyadari betapa sederhananya venueku di Mezzanine. Ya, seperti biasa, in the end, aku tetap bersyukur and i don't even need a reason! Aku bahagia dengan caraku dan Ryan menyiapkan hari H kami karena selalu ada bayangan "sempurna" kalau lagi daydreaming. :)
  • Latar dari pelaminannya itu warna hitam kayak ada bintang-bintangnya gitu... trus di depan -- bagian tengah latar hitam itu, ada tembok lebar melengkung dan kiri kanan-nya ada tiang tinggi kayak di Athena Yunani gitu, di atas tembok itu ada 2 cupid. Lucu sih... tapi bukan style-ku banget....
  • Karena pengalaman kehabisan menu pondokan di Metro Broadway, akhirnya aku dan Ryan memutuskan untuk makan menu pondokan dulu.
  • Dimulai dari Nasi Bogana --> enak. Zuppa Soup --> enak tapi kebanyakan susu. Sate ayam --> enak tapi untuk cewek agak ribet kali ya makannya karna muka/bibir bisa cemong kena bumbu kacangnya, kecuali kalau makannya bener2 cuma gigit ujungnya, dan itu agak ribet (ngga tau orang lain, klo utk ak sih gitu --> pdhl nanti foodstall ku juga ada sate ayam/padang :p) Sebenarnya masih ada siomay, crab soup, sop buntut, dll tapi males ngantri.
  • Setelah menu pondokan, kt bermaksud ke buffet (ambil sayurnya aja) tapi ternyata antri-nya puanjangg banget. Ngga jadi deh. So kita berdua mutusin untuk ambil buah aja. Ternyata di buah juga ngantri!! (Baru kali ini ke undangan yang mo ngambil buah aja ngantri) setelah giliran kt, aku baru tau ternyata di sana juga ada banyak salad. Yang aku ambil salad kentang --> yg aku suka. Buahnya pepaya dan melon... manis banget n ngga lembek. Ada juga buah cherry tp aku ngga suka, jadi ngga ambil.
  • Overall, venue ini menyenangkan, kecuali malas ngantri liftnya, jadi solusinya cepatnya harus turun lewat tangga untuk ke tempat parkir. Dan tempat parkirnya juga bau tapi sebenarnya itu ngga masalah, karna kan kita ngga lama2 di tempat parkir.
  • Kalau ngomongin hotel Merlynn Park ini sbnrnya aku keingat sama undangan tahun lalu yang aku datengin di J.W Marriot. (ballroomnya agak2 mirip gitu, tp masih lebih luas di Merlynn Park ini deh -- klo ga salah perkiraan yaa..) 
  • J.W Marriot itu venue yang ngga akan pernah aku lupain karna makanannya melimpah.... Ngga pake antri tapi makanannya masih banyak!! Bahkan ngga ada pelayan yang jagain. Aku kayak lagi masuk ke dapur kosong dan orang-orang di sekitarku tuh cuma bayangan. Bebas banget. Bahkan ikan salmon yang enak banget itu ngga ada yang antri. Karna kebetulan lagi ngobrol di situ, n nengok dikit, ternyata ada makanan, jadi ngobrol sambil makan deh. Untuk snack2nya alias cake2 gitu... dibentuknya seperti castle yang tinggi, cake apapun ada. Termasuk my fave cake--> cheese cake! Banyak banget pilihannya dan masih penuh padahal ini bukan di awal acara loh, udah pertengahan acara dan tamu ngga sedikit. Bahkan ada stand Sour Sally juga -- nah kalau ini antri. 
  • Makanan melimpah bukan karna itu hotel mewah tapi karna emang mereka itu host yang royal. Soalnya aku juga pernah ke resepsi di Hotel Mulia, tapi tetap aja ngantrinya, dll, sama seperti di venue yang lain2. Aku pengen banget bisa jadi host yang spt mereka. Royal ngasih makanan, etc, tapi kan budget aku dan Ryan ngga melimpah.... yang penting kita mau berusaha yang terbaik... Fighting, Vina!!! 

No comments:

Post a Comment

Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)