Monday, November 21, 2011

Jadi Penerima Angpao (part 2 - end)

Setelah sampai di venue, aku naik ke lt.1 tempat sepupuku ngadain resepsinya. Di lt. 2 juga ada pengantin lain yang lagi resepsi. Setelah tiba di meja penerima angpao, aku harus basa basi bentar dan pasang muka sok akrab dengan 3 penerima angpao lainnya; walaupun mereka biasa2 aja ke aku (antara malu2 atau emang cuek sama aku.) 

Btw, 3 penerima angpao lainnya itu dari pihak si cewek bukan keluarga dr pihak om-ku dan aku ngga kenal sama sekali. So keadaan cukup kaku dan aku ngga suka banget sama keadaan itu, aku juga udah belajar dari pengalaman masa lalu soal kekakuan ini; jadinya aku sok akrab sama mereka demi mencairkan suasana... lumayan mencair kok... haishhh *lap keringat*

Tips buat kalian yang mau milih penerima angpao adalah:
  • Pilih penerima angpao yang saling kenal satu sama lain. Alasannya adalah supaya mereka bisa kompak dan saling mendukung kalau misalnya yang di bagian buku A lagi ada masalah, yang di bagian buku B bisa bantu tanpa sungkan, takut tersinggung. Misalnya kamu pilih 4 orang penerima tamu, kalau bisa 4-4-nya itu dari salah satu pihak aja, misalnya dari pihak bride aja atau dari pihak groom aja. Tapi kalau penerima angpao dari pihak bride maupun groom udah saling kenal atau se-ngga-nya dikenalkan dan di"akrabkan" dulu, ya udah gabung aja.
  • Jangan pilih penerima angpao yang masih abg... untuk menghindari: adegan foto2 pada waktu lagi tugas, kalau ada masalah dengan tamu; dia ngga tau harus ngomong apa, dan lain-lain. Lagi2 kecuali kalau kamu tau abg itu bisa kamu andalin!

Tips seputar penerima dan penerimaan angpao:
  • Gaun untuk penerima angpao jangan yang panjang KARENA setelah pengalaman menjadi penerima angpao, akhirnya aku sadar; kerjaanku cuma 2 --> berdiri dan duduk. Waktu aku lagi duduk dan mau bangun untuk berdiri, heels ku SELALU nyangkut di bagian bawah gaunku!! Solusinya adalah aku harus naikin bagian bawah gaunku ke atas kursi di belakangku.  Dan satu lagi alasan yang cukup penting --> PANAS. Aku bisa merasakan kakiku panas banget, kayak habis dioven. 
  • Kalau kamu sewa venue yang ada beberapa resepsi dalam satu venue; sebaiknya kamu koordinasikan ke bagian pembuka pintu; suruh mereka tanya dulu ke tamu; "undangan untuk pengantin yang mana?" Lalu beri petunjuk spot resepsi pengantin tersebut.
  • Atau di bagian pintu utama, pajang nama dari beberapa pengantin yang sedang resepsi--> sebelah2an! Supaya orang bisa ngeh bahwa mereka harus memilih salah satu dr resepsi itu! Atau kamu bisa juga pajang satu contoh undangan kamu di meja penerima tamu!
  • Kenapa aku bilang gitu? Karna ini kejadian di resepsi sepupuku kemarin; kebetulan nama groom di resepsi lt. 1 dan lt. 2 sama... dan ada yang salah masukin angpao ke kotak sepupuku ini padahal undangan mereka tuh ada di lantai atasnya. Nah pihak dari om-ku ngga bersedia buka kotak angpao itu sebelum acara benar2 penghabisan (karna super sibuk, tamu byk banget ditambah lagi udah mau foto2...) jadinya orang2 itu juga ngga mungkin nungguin semalaman; jadi mereka disuruh untuk lingkarin nama mereka di buku tamu, tulis no.rek, no.telp disampingnya dan uang2 itu akan ditransfer aja (setelah bukti 100% benar).
  • Emang uang mereka akan balik, tapi kan udah ngga nikmat lagi waktu mereka nyampe di resepsi yang aslinya! Siapa tau juga harusnya mereka awalnya kasih sekian tapi karna didompet hampir kehabisan cash ditambah lagi atm juga jauh jadinya kasih ala kadarnya?! Bisa ngga...?!
  • Sistem yang dipakai sepupuku kemarin soal penomoran angpao adalah tulis manual no tamu ke angpao dengan pen! Karna aku bagian tulisnya jadi aku tau; aku nulis udah kayak diburu2in karena tamu yang datang berbarengan itu ngga abis2 karna kebanyakan antri di bagianku.  Atur tuh sedemikian rupa; gimana caranya supaya tamu ngeh kalau ada buku tamu yang lain; jadi ngga panjang antri di satu buku dan sekali lagi, pilih penerima angpao yang pintar basa-basi supaya mereka bisa panggilin tamu2 yang antri di buku yang satu untuk ke buku mereka yang lagi senggang.
  • Belum lagi aku jadi tau ternyata tamu ada juga yang "reseh" contohnya: protes ttg spidol merah --> kok merah sih? --> sambil senyum sinis --> dan nungguin org sebelah yg lg nulis pake pen biasa slesai nulis utk pinjam pen biasa tsb.
  • Trus ada tamu yang ngga mau angpaonya ditulisin nomor; jadi supaya ada tanda knp angpao-nya ngga dinomorin; aku tulis nomor itu ke buku tamu sebelah nama dia (setelah dia pergi! emg sih ngga ngaruh, tp sengga-nya sepupuku nanti tau aku tulis no itu di samping namanya karna org itu yg ngga mau angpaonya dinomorin.)
  • Trus ada juga tamu yang bawa 3 anaknya (lengkap dgn pakaian pesta), salah satu anaknya isi buku tamu; tapi habis itu ngga kasih angpao. Ngga masalah sih dia kasih/ngga... aku juga ngga mungkin maksa.. tapi tetep setelah dia masuk, aku langsung tandain "tanpa angpao" disamping namanya supaya sepupuku ngga bingung kok angpao-nya kurang.
  • Aku sering lihat tuh klo ke undangan, penerima angpaonya ngga tulis manual, tapi mrk udah tulisin dulu nomor2 itu ke label dan tinggal tempel ke angpao setelah tamu isi buku tamu. CARA INI YG PALING EFEKTIF UTK HEMAT WKT!!
  •  Sediain pen yang cukup! Jangan cuma dua biji utk satu buku! Karna kemarin pen-ku dipinjam sama tamu yang yg lg antri; jadinya aku harus ngejer nulis bbrp nomor yg tertinggal ke angpao setelah dia balikin pen itu.
  • Beli souvenir yang bisa kamu pake dalam jangka waktu lama supaya kalau souvenir ngga habis dibagi; kamu bisa pakai sendiri. Kemarin sepupuku kasih hiasan kupu2 gitu dan masih ada sisa kira2 dua kardus segede kardusnya aqua gelas!! Mau diapain coba tuh barang? Jual lagi?

No comments:

Post a Comment

Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)