Saturday, November 19, 2011

Jadi Penerima Angpao (Part 1)

Hari ini aku jadi penerima angpao di kawinan sepupuku yg cowo. Bridalnya di Eva Bun. So aku kasih conclusion soal Eva Bun dari kacamataku yaa...
  • Fitting pertama (3 atau 4 minggu yg lalu) datang berdua sama Ryan jam 2-an, karna sepupuku itu udahan fittingnya. Lancar2 aja sih, org2 bagian depan lumayan ramah. Seperti tempat fitting gaun pada umumnya, aku harus lepas alas kaki kalo mau masuk ke tempat gaun. Waktu ketemuan sama yang nemenin aku ganti baju + tukang ukurnya; ketahuan kalau mereka udah capek. Kurang basa basi lagi. Karna badanku sedikit melar, sesuai prediksi; bagian resleting punggung harus dilebarin sedikit, so diukur sama si mas. Done, aku pulang.
  • Minggu depannya lagi fitting ke-dua, ketemuan sama sepupuku di sana dan aku lihat calon istrinya juga lagi milih2 wedding gown utk pemberkatan dan resepsi. Wedding gown mereka jujur aja not my type (bukan berarti jelek ya, cuma karna selera). Untuk gaunku, aku kira udah pas bagian punggungnya..., ngga taunya masih sempit; kurang gede sedikit lagi... -_-" so diukur lagi. Kali ini aku merasa mereka terlalu berusaha untuk ramah tapi sebenarnya ada sesuatu yang aku kurang sreg dari keramahan itu; aku ngga enak ngomongnya di sini, so aku ngga mau bahas itu. Mungkin cuma perasaanku doang.
    • Minggu depannya lagi aku fitting ke-tiga, kali ini ngga ketemuan lagi sama sepupuku. Cuma cobain gaunku; ya udah pas. Pulang deh. Mbak yang nemenin aku coba gaun nanya, panjangnya udah pas belum? (waktu aku masih mikir) dia langsung bikin pernyataan: udah pas ya, ngga usah dipanjangi lagi ya..?! Yaudah aku nurut. Tapi wkt di rumah aku sampai kebawa mimpi kalau gaunku itu panjangnya ngatung... :( Jadinya beberapa hari kepikiran terus. Tiga hari kemudian, aku hubungin sepupuku itu nanya kalo gaunnya mau ukur panjangnya masih bisa ngga ya? Dia suruh aku ke Eva Bun lagi karna dia juga lagi mau perawatan di Eva Bun (potong rambut dll). Tapi karna aku ada kerjaan; kecapean dan laper, aku putusin ngga jadi ke sana, biarin aja ngatung, cuek aja. Setelah mutusin gitu, lebih lega sih, ngga kepikiran lagi.
    • Dan hari ini aku di suruh ke Eva Bun untuk make-up dan hair-do. Jam 12 siang udah harus ke sana katanya. Yaudah jam 12 aku ke sana dan ternyata aku duluan yang nyampe, jd aku didandanin duluan. Kalo boleh fair-fairan; pada dasarnya dandanan mereka lumayan tapi yang ngga ok adalah finishingnya berantakan banget alias ngga rapi. Contohnya dari hasil dandananku: eye liner ngga rata, beleber (ngga enak bgt bahasanya ya? abis apa lg kata yg lbh tepat?) ngga dihapus/diratain sama dia. Trus alisku kayak ada cabangnya belah dua di ujung yang tajamnya. Abis itu lem untuk bulu mata palsu mengental dan warnanya putih gitu, jadi ganggu pemandangan banget. ---> terburu2.
    • Nah soal bulu mata ini adalah yang paling aku ngga sreg. Karna ngga dapat dari paket, so bulu mata asliku --> ngga diapa2in sama MUA-nya; ngga dijepit, ngga dikasih maskara... jadinya bulu mataku putih kemerah2an gitu karna kena bedak n foundation --> ngerti kan maksudku? Jadinya mau ngga mau aku harus beli bulu mata palsu sama mereka. Kalo ngga, mataku ngga banget, kayak putih2 gitu, trus bulu mataku (sorry sebelumnya) kyk albino. Itupun masang bulu matanya cuma skali nempel aja, ngga diapa2in lg, n bulu mata asliku keliatan bgt krn putih agak pink kena bedak gitu..
      • Dan untuk hair do, pertama2 diwave dulu pake alat yang panas itu (persis kayak punyaku di rumah, tp aku ngga tau namanya apa...) Setelah itu, bagian tengah rambutku di sasak sama dia, biar ngembung gitu!! Aku kan pernah bilang sebelumnya: aku ini orang yang simple, ga mau sasak, ga mau ngembung dan kali ini aku dapat semua itu. Tapi setelah dia terus gerak, aku legaan dikit, dia bikin rambutku ikat satu ke samping gitu... Poni ngumpul di samping kanan, cuma kenapa sih harus pake poni keriting secuil di kiri? Dan ada secuil juga rambut yang panjang disamping poni itu, knp ngga ikutan diikat ke belakang?! 
      • Karna aku perfectionist; setelah selesai make-up dan hair-do; aku mulailah program retouch!! Dan emang aku udah bawa semua perlengkapan itu (bahkan pengeriting rambut! biarpun ga kepake.) 
      Ini yang aku retouch:
        1. alis --> kebetulan pensil alis MUA itu sama dengan yang aku punya.
        2. eye shadow yang colorful, aku tipisin dikit pake kapas. Juga bulu mata asliku, bersihin pake kapas rada basah. Trus jepit ulang (pelan2) bareng bulu mata palsu --> agak resiko hancur tp lumayan berhasil sih.
        3. lem bulu mata palsu yg menggumpal aku tekan pake kapas & hapus pelan2.
        4. eye liner yang ngga rata + beleber hapus pake kapas; lipat 4 bagian & bersihin dgn ujung lipatan.
        5. tutupin bekas lem bulu mata palsu yang putih2 pake eye liner pensil warna coklat tua.
        6. poni kriting secuil digabungkan ke poni sebelah kanan.
        7. rambut secuil panjang yang di samping poni, diplintir & jepit ke belakang.
        8. tipisin blush on.
        9. udah sih kurang lebih gitu aja.
        Karna masih siang (udahan make-up jam 2 siang!) sedangkan pesta jam 7 malam; ke tempat resepsi jam 5.30 sore. Jadilah ini muka berminyak nungguin kelamaan dan sedikit sesak nafas karna gaunnya mengandung tulang korset (untung aku ngga pake korset lagi!), tadinya kita pikir bisa langsung ke tempat resepsi, ngga taunya belum bisa, jadi aku dan Ryan ke 7/11 dulu, ngaso (yup, lengkap dgn gaun dan make-up).

        gaun & hair-do Vina by Eva Bun

        TIK TOK TIK TOK..

        Karna waktu masih lama, kita balik ke rumahku sekalian jemput bokap. Karna di rumah ngga tau mau ngapain, jadilah aku tulis blog ini!

        So, sekarang udah hampir jam 5.30; aku mau jalan dulu yaa... Nanti aku lanjutin lagi di part 2. See u!


        No comments:

        Post a Comment

        Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)