Tuesday, November 1, 2011

Dekorasi yg Mengganjal Hati (part 2 - end)

 (...CONTINUED)

TENTANG Ev***
Setelah pameran itu, dua hari kemudian, aku dan Ryan hubungin Ev*** dan janjian untuk ke kantor mereka. Dengar dari suara di telepon, kayaknya sih si owner ramah banget. Ternyata bener, waktu besoknya kita datang ke sana, si owner nyambut kita dengan ramah, diajak masuk ke dalam ruangannya.

Rupa2nya vendor dekor yang ini juga belum tau sama sekali tentang The Mezzanine - Pluit Village. Malah bisa dibilang lebih buta lagi dari Cal****! Cuma bedanya si Ev*** ini punya alasan yang masuk akal. Si owner cerita kalau dia sebenarnya udah lama banget ngga kerjasama dengan venue2 grup-nya si salah satu owner Mezzanine. Dikarenakan ngga ada kesepakatan harga.

So, si owner Ev*** bilang kalau tetap mau pakai mereka; ngga masalah, mereka mau bantu, dengan syarat: dari harga paket, masih harus nambah sekian rupiah ke mereka :( udah gitu waktu kita singgung tentang kaca resto 10meteran yang harus ditutup, si owner ngasih tau lagi itu juga harus ada penambahan sekian Rupiah lagi (dan sekian rupiahnya itu lebih mahal dari harga yang dikasih sama Gen****.)

Aku ngga kesel dengernya tapi sedih... Alasan aku sedih karna dari awal aku dan Ryan udah sepakat, untuk dekor kita mau yang standard aja, ngga usah nambah2 apapun, apalagi sampai puluhan juta! Dengan pemikiran resepsi cuma sehari aja, kebanyakan tamu ngga akan perhatiin detail dekor kita. Yang penting buat kita adalah di makanan! Well well, ternyata Ev*** harus nambah; kemungkinan besar kita ngga akan pakai dia :( 

Di samping itu, aku percaya si owner Ev*** ini udah fair-fairan ke kita, cerita semua apa adanya. Dan feeling-ku tuh kuat banget kalau mereka emang profesional kerjanya dan akan all out memberikan yang terbaik. Bahkan disaat kita belum deal sama dia, dia udah bantuin kita soal warna dekor kita, ngasih saran2, ngasih lihat contoh kombinasi warna, dll. 

Biarpuuun... kombinasi warna yang dari awal udah aku mau-i (emang sih ngejreng--nanti ya baru aku kasih tau warna apa klo udah deal ama vendor dekor!) ditolak mentah2 sama dia dengan alasan akan bertabrakan, padahal aku juga dapat 2 kombinasi warna itu dari wedding theme bule2. Bagus kok... unique, santai, ceria. Seperti tema yang aku mau. Ngga terlalu formal. Oleh si owner, warna kita diganti ke yang lebih soft, yang udah umum banget (biarpun ga jelek).

Over all, semua itu mungkin bisa diomongin; kalau seandainya kita jadi deal sama dia, dan ngasih tau ke mrk tema yg kita mau tuh seperti apa; mungkin dia akan ngerti dan setuju dengan warna awal yang aku pilih. Ya mau gimana lagi, so far kita belum jodoh sama dia.

TENTANG Vi**
Dan yang terakhir adalah si Vi** yang rada ngambang, ngga jelas. Kalau yang ini si Ryan yang hubungin pada akhir Juli 2011, menjelang bulan puasa yang jatuh di awal Agustus 2011. Aku ingat banget di akhir Juli itu (lagi libur nyambut awal puasa) si CS yang Ryan hubungi bilang kalau dia lagi di luar kota dan akan menghubungi Ryan setelah balik ke Jakarta. 

Tik Tok Tik Tok Tik Tok... 
Seminggu telah berlalu, belum dihubung2i, Ryan sms ke ybs, ternyata ngga dibalas. 
Dan....
Tik Tok Tik Tok Tik Tok... 
92 hari alias 3 bulan (s/d hari ini 1 Nov'11), telah berlalu, ybs belum menghubungi. 

Haruskah kami terus menunggu? 
Atau haruskah kami menghubungi dia terus, kalau nyatanya sms aja ngga dibales.

Ditambah lagi dari bbrp waktu yang lalu si Mba Isa cs venue kita, susah dihubungi dan ternyata udah resign tapi ngga bilang2 ke kita! Sampai detik ini, soal dekor masih ngambang. Padahal kita udah bayar DP venue 40%. 

Pertanyaannya sekarang adalah, vendor dekor manakah yang harus kami pakai? Untuk dapatin jawaban dari pertanyaan itu, aku dan Ryan sepakat untuk nungguin 20 November 2011 datang. Kenapa? Karena pada tgl 20 November 2011 nanti, couple pertama yang pake The Mezzanine akan nikah/ngadain resepsinya.

Oh iya, ada yang aku lupa ceritain tentang si Ev**n ikut pameran atau ngga. Ternyata dia ikut pameran, tapi booth-nya itu disamping/gabung sama booth Hova Cake yg jelas2 udah kita samperin dan deal. (ini link bahasanku ttg Hova Cake) Mungkin karna kita waktu itu duduknya di ujung yang berlawanan kali ya?

Update terbaru:
beberapa hari yang lalu aku ketemuan sama cs Mezzanine yang baru yaitu Irene, aku tanya ke dia, pengantin yang wedding perdana di Mezzanine pake dekor siapa? Dia jawabnya Cal**** yang aku TAKUTI itu. Nanti aku mau datang survei ke kawinannya pengantin perdana, dan baru bisa lihat hasil kerja si Cal****. Pulang dari situ, kita masih akan coba hubungi si Vi** sekali lagi. Setelah itu baru putusin mau pake siapa.

No comments:

Post a Comment

Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)