Tuesday, November 1, 2011

Dekorasi yg Mengganjal Hati (Part 1)

Kalau kamu baca artikelku dari awal, kamu pasti ngeh ada satu vendor penting yang belum aku bahas. Yaitu DEKORASI. Kenapa belum aku bahas? Karna aku belum deal dengan siapapun. Rencananya pada hari yang sama kita ngunjungin vendor Entertain di pameran JCC tgl 23 Juli 2011, kita sekalian pengen ngunjungin empat rekanan dekorasi dari Mezzanine. Yaitu: Ev*** | Vi** | Cal**** |Gen****.

Dan di pameran itu sebenarnya aku ngarep banget bisa langsung deal sama salah satu dari empat rekanan dekornya yaitu: Ev***. Karna reviews ttg mereka sangat ok di forum weddingku.com. Tapi ternyata cs kita ngira dia ngga ikut pameran (padahal sbnrnya ikut; disamping itu aku dan Ryan juga udah cari2 keliling tapi KNP ngga nemu? Aneh, kan? Nanti aku ceritain knp ngga nemu.)
Udah gitu rekanan dekor satu lagi yaitu Vi**, emang beneran ngga ikut pameran, makanya kita cuma berhasil survei dua vendor dekor yaitu: Cal**** dan Gen****.

Sebelum aku ceritain hasil surveiku ttg dua vendor dekor itu, aku ceritain dulu masalah yang ada di venue-ku yaitu The Mezzanine - Pluit Village, seperti yang terlihat di gambar berikut ini: 



Masalah pertama adalah The Mezzanine itu ada di dalam mall dan berbatasan dengan sebuah restoran Jepang. Nah batasnya itu bukan pake dinding tapi kaca bening sepanjang (kurang lebih) 10meter. Jadi pengunjung resto itu bisa liat ke luar. Itu adalah masalah yang sangat basic! Sebelum deal, CS yang nganterin kita lihat lokasi udah bilang mereka akan tutup itu. Jadi kita agak tenang.

Masalah yang kedua adalah di atas The Mezzanine itu ada Gramedia. Dan di dalam Gramedia (dekat kasir) ada jendela kaca, yg di mana pengunjung Gramedia juga bisa lihat ke luar/ke bawah!

Di foto yang bawah kamu bisa lihat dengan jelas ada orang lagi lihat ke bawah dr jendela Gramedia (jangan parno, itu bukan penampakan gaib...).

INTINYA ADALAH: MASA KITA NIKAH DILIATIN ORG LAIN?


FOTO YANG DI BAWAH INI LEBIH JELAS LAGI, DARI DEPAN:




Sekarang kamu udah dapat gambaran jelas tentang masalah apa yang aku omongin ok, jadi aku balik ke pameran.

TENTANG Cal****
Waktu pertama kita nanyain rekanan dekor ke cs kt di pameran, kita langsung di'boyong' ke Cal****. Seorang ibu menyambut kita (aku pernah baca review buruk ttg mrk di forum weddingku, so aku agak ilfil dan nyolek ryan agar ngga terbujuk!) Tapi kita masih terbuka kok untuk dgr penawaran mereka.

Dan penawaran itu diawali dengan pertanyaan LOKASI KITA DI MANA dan SEPERTI APA. Baru setelah dijelasin oleh cs kita sambil ngasih liat brosur yg ada foto Mezzanine, si Ibu itu iya-iya, dan bilang ini-itu, dan nanya lagi ke cs kita; PAKETNYA DAPAT FRESH FLOWER YA?! Dll... Pertanyaan2 yang ngga seharusnya ditanyain kalau udah ketemuan sama client.

Gimana kita mau yakin sama mereka kalau mereka ngga tau lokasi, interior; seperti apa, seluas apa? Isi paket dekor kita apa aja? Jadi aku menganggap apapun yang mereka tawarkan, sanggupi dan katakan saat ini di pameran, SANGAT BESAR kemungkinannya untuk mereka sangkal dan ralat ketika mereka udah datang dan lihat sendiri venue kami seperti apa.

Dan sebagai pertanyaan pemancing, aku tanyain tentang masalah kaca resto di venue kami (KAN KATA CS KAMI, MRK AKAN TUTUP), surprise.. surprise.., Ibu itu ngga ngerti dan nanya lagi ke cs kami dan cs kami ngasih liat lagi foto di brosur Mezzanine. (-_-") Akhirnya si Ibu "ngeh" dan bilang KENA TAMBAHAN. So, dengan sopan kami undur diri ke booth ke2 yaitu Gen****.

TENTANG Gen****
Tiba di Gen****, kami disambut cs mereka. Pernah baca di forum ttg mereka, belum pernah baca yang jelek, so vendor ini boleh diperhitungkan. Dan terbukti, pada waktu kita duduk, si cs dekor dengan fasih bilang, "Oh yang di Pluit Village ya, semi outdoor, kan?" (Thanks God, akhirnya ada yang notice!) Karna di Cal**** bilang kena charge, aku langsung tanya ke cs Gen**** juga tentang kaca resto yang harus ditutup. Dengan tegas cs itu bilang itu harus kena tambahan sekian2, karna panjang kaca itu 10meter-an.

Aku dan Ryan buru2 protes karna kata cs Mezzanine yang awal nganterin kita ke lokasi (sebelum deal); mrk yang akan tutup itu! Si cs Mezzanine yg skarang nganterin kita ke rekanan dekor ini (Mbak Isa) pun bantu ngomong. Tapi si cs dekor itu tetap ngotot kena tambahan. Dan Mba Isa langsung  telepon ke owner Mezzanine, ngomongin ttg kaca ini.

Hasilnya adalah: kerjasama antara Mezzanine dan vendor2 dekor emang ngga termasuk penutupan kaca resto itu yang katanya ngga boleh nempel ke resto itu, jadi harus pake segala macam yg ribet2...! Bos Mezzanine bilang kalau biaya2 itu dibebankan kepada PENGANTIN!! PADAHAL KAN INI MASALAH DASAR MEREKA!!!! Buat apa waktu itu cs itu ngomong kalau mrk yg akan tutup??!

Karna cs dekor ngga mau ngalah, bahkan cs Mezzanine pun lepas tangan, aku dan Ryan sekali lagi permisi. Dan coba balik ke Cal****. Tiba2 aja Si Ibu yang di Cal**** bilang mau bantu tutup tanpa kena biaya, tapi ngga bisa sampai semua karna itu kan panjang banget. YA AMPUN, NGAPAIN "BANTU" SETENGAH2?

Setelah itu si Ibu ada tamu dan kita diserahkan ke CS mereka. Bahas panjang lebar, bolak balik, ga tau kapan slesainya; jadi kita pamit mau pergi, tiba2 aja CS itu bilang, "Ya udah kita kasih deh, ngga usah kena biaya, kita tutup semua... iya deh kita kasih ngga apa2." TERUS TERANG BUKANNYA SENENG, AKU MALAH JADI TAKUT. So kita tetap pergi dan bilang akan hubungin nanti karna masih mau ketemuan sama 2 rekanan dekor yang lain di tempat mereka.

Di Part 2, aku akan cerita tentang dua rekanan dekor yang tersisa.

(TO BE CONTINUED...)

No comments:

Post a Comment

Hi.. thanks for your comment, will reply as soon as possible :)