Sunday, June 14, 2015

Pindah ke Wordpress!

No comments:
ryan-vina.blogspot.com mulai hari ini (13 Juni 2015) pindah ya... ke toobusytoworry.com

Alasan pindah, udah gw tulis di sana... semua postingan di blogspot ini juga udah gw ekspor ke sana.

bye-bye ryan-vina.blogspot.com... I'm gonna miss you.

Thursday, November 13, 2014

Pemikiran dan Pertanyaan tentang Si Anak ke-2

7 comments:
/hihi

Sebelum postingan jalan-jalan, gw mau share dulu apa yang belakangan ini jadi pemikiran gw, yaitu...

Apakah perasaan gw ke adiknya Gwen2 bisa sama dengan perasaan gw ke Gwen2?

Yang gw rasain saat ini, sayang banget sama Gwen2... saking sayangnya sampai gw rela capek, rela sakit, rela telat makan, rela gantiin sakitnya dia, rela segala-galanya deh. Gw juga ngga pernah bisa marah sama dia dan selalu bisa menemukan cara nenangin ngambeknya dia, bikin dia ketawa lagi tanpa manjain. Gw rasa ini yang namanya cinta ya... karena cinta pasti bisa menemukan solusi tanpa menyakiti, kan ya?

Nah... apakah gw bisa mengalami cinta juga ke adiknya? Apakah rasa cinta itu bisa terbagi? Ini benar-benar jadi pertanyaan gw. Karena jelas ini pengalaman pertama gw (hamil kedua kalinya).

Selain pertanyaan, ada juga yang gw takuti... gw takut gw ngga bisa sayang sama adiknya seperti gw sayang dia... gw takut juga, yang terjadi malah sebaliknya... rasa sayang gw ke Gwen2 malah berkurang karena terbagi ke adiknya dan Gwen2 akan jealous

Selain pertanyaan dan rasa takut, ada juga perasaan positif yang bilang, mungkin karena gw belum melihat sosok adiknya Gwen2, makanya gw belum bisa sayang dia seperti gw sayang Gwen2? Mungkin kalau dia udah keluar, otomatis rasa sayang itu ditanamin dalam hati gw, rasa sayang yang sama besarnya dengan rasa sayang gw ke Gwen2? Rasa sayang yang bukan bagian dari rasa sayang ke Gwen2, tapi satu paket rasa sayang baru, yang sama besarnya dengan sayang gw ke Gwen2? 

Gw benar-benar ngga tahu... dan gw berharap, para ortu yang anaknya udah lebih dari satu, yang kebetulan mampir ke postingan ini, mau share gimana sih perasaan kalian setelah punya anak lebih dari satu? Gimana perasaan kalian terhadap si anak kedua? Terutama anak kedua yang jenis kelaminnya sama....

Thank you in advance (for sharing)!  ^.^

Monday, October 6, 2014

Salam Dua Garis!

29 comments:
Perubahan fisik yang gw maksud di postingan sebelumnya adalah bahwa sekarang gw sedang berbadan dua alias hamil (lagi).

\^,^/  hooraayy...

Gw akui kehamilan kedua ini, ngga direncanakan dan ngga disangka-sangka. Tapi... sangat gw syukuri.

Sedikit share aja, waktu umur Gwen2 masih sekitar enam bulanan, gw dan Ryan pernah nekat coba ‘produksi’ anak kedua. Udah usaha tapi nyatanya emang belum dikasih lagi.

Dan kehamilan kali ini seharusnya semua aman, logikanya seharusnya gw ngga hamil. Tapi nyatanya gw hamil lagi di saat kita berdua sama-sama berpikir “gila kali ya kita pernah coba untuk ngasih Gwen2 adik dengan jarak umur yang cuma sedikit.”

Saking ngga nyangkanya gw hamil. Tanda-tanda awal kehamilan gw pun, gw dan Ryan ngga ngeh.

- Awalnya berat badan gw naik terus. Terakhir sampai 56 kg. Sampai cecenya si Ryan nanya ke gw, orang rawat anak kan biasanya kurusan, lu kok malah gemukan? Padahal sebulan setelah melahirkan, berat gw langsung turun 11kg (dari 62kg ke 51kg).

- Tanda berikutnya, gw sering banget pusing sampai mata kunang-kunang dan leher belakang gw pegal terus. Yang ada gw minum Panadol dong....

- Gw cepat banget capek. Setiap hari gw pasti nemenin Gwen2 dancing kalau nonton acara Hi5, tapi belakangan itu setiap kali gw ikut dancing, pasti berakhir dengan ngos-ngosan dan kepala muter-muter.

 
- Gw kira naiknya berat badan gw karena gw makan terus dan sejenisnya, jadi gw coba bakar lemak dengan lari dong keliling taman, tapi setelah tiga track di hari itu, gw hampir pingsan! Mata gelap semua dan susah nafas. Buru-buru duduk di ayunan dan inhale-exhale terus minum. Balik ke rumah dengan lesu dan benar-benar ngga enak bodi sampai nafsu makan ngga ada sama sekali.

- Dan emang belakangannya gw benar-benar ngga nafsu makan dan cenderung pengen muntah setiap nyium bau makanan.

- Juga, setiap kali naik mobil, jalan-jalan di mall, begitu pulang ke rumah, atau bahkan masih di mobil, gw pasti muntah. Bukan muntah yang banyak gitu sih, lebih ke yang *maappp* cairan gitu.

- Beberapa kali Ryan kira yang gw alami itu masuk angin, kolestrol dan sejenisnya. Dan beberapa kali juga maksa gw untuk cek darah. Sampai pada bujukan terakhir dia, gw mulai mikir ini gejala kenapa mirip gejala hamil ya? Apalagi gw bukan tipe yang kolestrol dan sebagainya itu. 

Gw iseng tanya sama Ryan dan Ryan bilang coba beli tespek aja deh, kalau bukan hamil, ya cek darah. Tapi biar gitu kita berdua masih sama-sama ngomong, masa sih hamil... kayaknya ngga mungkin.

Besoknya, Ryan bawa pulang tespek, gw tes dan...

POSITIF!!

Reaksi pertama. Kok bisa sih?

Selanjutnya...

Kok hamil lagi sih?

Selanjutnya...

Bagus deh, Gwen2 jadi ada teman. Sekalian capeknya deh. Dan ucapan-ucapan positif lainnya (dari gw maupun Ryan).

Kalau gw ya anggapnya ini udah diijinin sama Tuhan. Padahal sebelumnya kita pernah nyoba tapi ngga dikasih. Sekarang di saat kita ngga nyangka, malah dikasih... ya pastinya gw yakin ini semua emang udah takdir.

Waktu gw tes itu, tanggal 23 Juni 2014. Dua hari kemudiannya baru cek ke dokter (Dr. Tjien Ronny lagi di RSIA Family). Katanya gw udah 8 minggu hamil!

Waktu ke sana, gw takut di judge sama dia karena cepat banget udah hamil lagi (waktu itu umur Gwen baru 10 bulan, 3 minggu). Tapi seperti biasa, dia orangnya santai, malah bilang kalau gw hamil laginya masih sopan, masih beda tahun, ada yang lahirannya di tahun yang sama. Terus dia juga bilang, kita (dia) kakak adik jaman dulu juga umur ngga beda jauh.

Ya itu sih pendapat dan keputusan masing-masing orang ya... kalau gw sendiri merasa gw masih sanggup... gw pasti bisa. Dan keras kepalanya gw, gw masih merasa belum butuh baby sitter/pembantu dulu. Ngga tahu kenapa!!! Untuk hal-hal tertentu pendirian gw terlalu kuat. Rasa capek aja ngga bisa naklukin. Moga-moga gw kuat deh.

Hari ini 6 Oktober 2014, umur kehamilan gw udah 22 minggu (5 bulan lebih).

Dan ngga seperti kehamilan pertama, di mana gw rajinnnn fotoin perkembangan baby bump setiap bulan, kali ini ngga kepikiran sama sekali. Gimana mau kepikiran untuk fotoin, sehari-hari cuma fokus ke Gwen2. Bahkan kadang gw lupa kalau gw lagi hamil lagi.

Satu-satunya foto yang ada, adalah waktu gw ke Bali (bulan Agustus lalu; nanti gw cerita di postingan selanjutnya).

hamil 14 minggu.. kelihatan gede ya perut gw? tapi aslinya ngga segede itu..


Setelah udah tahu hamil, udah pasrah. Dan pastinya bersyukur. Yang pengen banget kita berdua tahu selanjutnya adalah... jenis kelamin dong.... Gw iseng tanya Ryan, dia maunya cewe/cowo... Dia bilang dia lebih suka cewe lagi, tapi kalau cowo ya ngga apa-apa juga, jadi sepasang.

Nah kalau gw pribadi jujur, gw pengennya cowo... ya itu biar sepasang dan juga gw dari dulu pengen banget bisa dandanin anak cowo. Gayainnya lebih seru. Tapi lagi-lagi terserah dikasihnya apa... itu pasti yang terbaik.

Di minggu ke 16, gw balik ke dokter. Jenis kelamin udah ketahuan. Dan mau tahu adiknya Gwen2 cewe atau cowo???

Jawabannya adalah...

Cewe. 

/wahaha

Awal gw dengar, jujur aja, gw sedikit kaget + sedikit kecewa. Masa iya sih cewe lagi? Ga sepasang dong jadinya, sedangkan gw dan Ryan maunya dua anak aja cukup.

Seperti biasa gw cerita pikiran gw ke Ryan dan intinya dia berhasil bikin gw ngerasa, iya juga sih cewe dan cowo sama aja, dsb.

Dan juga ada kalimat ceplosan dari dia, yang dia ngga tahu bahwa itu bikin gw ngerasa ****** (ga bisa ekspresiin), yaitu: setelah sampai di rumah, gw duduk di ranjang, tiba-tiba dia elus perut gw dan ngomong ke gw sambil senyum happy, "three girls in my life yaa..."

Tapi di antara teman-teman yang udah tahu kabar gw hamil, rata-rata pasti doain biar sepasang. Dan beberapa yang udah tahu kalau calon adiknya Gwen2 itu cewe, pasti nyuruh gw bikin lagi yang ke-3, supaya dapat anak cowo. Ada (2 orang) juga yang bilang, "semoga salah deh ya, siapa tahu pas keluar, cowo."

Gw sih emang pengen anak cowo, tapi ngga sampai berharap salah juga kali... Kalau emang anak gw cewe lagi, ya ngga apa-apa juga... 100% pasti gw sayang dan ngga sabar pengen lihat dia lahir ke dunia. Malahan gw bersyukur karna Gwen2 jadi punya BFF dengan jarak umur yang cuma 1,5 tahun (nantinya).

Dan selain orang-orang yang "kurang mendukung" anak gw cewe lagi, ada juga orang-orang yang bikin gw happy dengan kalimat-kalimat: "enak dong dapat cewe lagi, jadi kan ngga usah keluar modal nantinya (nikah)", "enak ya dapat anak cewe lagi, nanti bisa pergi shopping bertigaan...", "gw juga pengen dapat anak cewe lagi..." dll. Bukan apa yang mereka ucapin sih... tapi energi positif yang mereka kasih. ^^

Apapun pendapat orang-orang..., intinya gw excited banget sama kehamilan ini. Dan juga gw bertekad untuk bisa ngasih ASI!!! \^.^/

Hihihi sooo.... now you know... kabar terbaru gw. Moga-mogaan selanjutnya gw bisa lebih rajin nyari cela waktu buat update lagi ya... see you!

/bye

I Miss Blogging So So Much!

4 comments:
(ini draft tanggal 4 Oktober 2014)

Udah hampir lima bulan sejak postingan terakhir gw tentang A dan B. Mumpung Gwen2 lagi kita titipin, dan sekarang lagi nemenin Ryan kerja sebentar, ada koneksi internet cepat, manfaatin aja untuk update blog. 

Kalau sehari-hari di rumah, koneksi internet lelet, ditambah lagi mata gw yang ngga bisa/ngga boleh lepas dari Gwen2, jadi ngga mungkin konsen buka laptop. Kalaupun ada kesempatan buka, secepat kilat dia lari ke laptop gw dan tangan gw ditepis gitu aja dari keyboard biar dia bisa pencet-pencet. -_-"

Ngomong-ngomong soal lari, tgl 1 Oktober kemarin, Gwen2 baru aja ulang bulan ke-14, udah bisa jalan dan iya, mulai suka lari. ^^.

Gwen2 14 months old, at grandma's house...

and this is her looking feminine... ^^ duduk di baby walker khusus untuk makan! Udah ngga mungkin duduk di booster seat-nya karna bisa kabur.

 Balik lagi soal postingan terakhir, sebenarnya ada yang mau gw tambahin...
- Pertama-tama, si A dan B itu hubungannya bukan emak dan anak. Hahaha. They are sibling. Hmmm ngga berani ngasih keterangan lebih lanjut lagi ah, takut ketebak.

- Terus, alasan gw ngga ngerasa hebat ngurus baby sendiri, setelah gw renungin mungkin karena gw yang awalnya minder; dengar pernyataan/keraguan dari A dan B yang ngomong ke gw dan Ryan: "Bisa ngga Vina rawat baby sendiri? Tapi mungkin bisa kali ya, dia (gw) kan biasa rawat anjing."

Awalnya minder karena setelah melahirkan, badan (dan pikiran) gw lagi lemah-lemahnya, masih belum lepas dari sakitnya melahirkan (biarpun gw pakai epidural tapi tetap efek epidural bukan menghilangkan rasa sakit cuma mengurangi aja, setelah efek obat hilang, ya rasa sakitnya lebih kerasa lagi); gw yang emang udah takut ngga bisa rawat baby sendiri, dengar pernyataan dari mereka malah bikin gw merasa tambah minder. Jadinya yang di kepala ya cuma minder bukan bangga. 

Padahal yaaaaa kalau dipikir-pikir, gw itu bukan cuma rawat anjing loh...... tapi gw juga sempat rawat nenek gw selama beberapa bulan setelah dia operasi/pasang ring di jantung; waktu gw belum nikah. Gw tidur di kamar nenek gw, tengah malam bangun untuk bantu dia pipis, gantiin popoknya. Pagi/siang pakaiin krim, siapin obat-obatnya, cek tensinya, pasangin oksigen dan lain-lain. 

Kenapa gw ngga kepikiran itu pada saat A dan B meragukan pengalaman gw???? Ya gw tahu baby dan lansia itu beda, mungkin baby lebih susah, tapi tetap aja gw punya pengalaman lebih daripada mereka. Mereka itu ngga pernah rawat baby sendiri loh. Selalu ada yang bantuin, ada baby sitter, ada PRT.

- Gw juga bukannya diam-diam dan iya-iya aja setiap kali mereka 'recokin' gw. Setiap pernyataan/pertanyaan mereka selalu gw jawab. Tapi dengan "iya/ngga". Gw ngga pernah pengen ngasih penjelasan panjang lebar. Gw juga ngga pernah mau setuju sama semua yang gw ngga setuju, paling cuma gw tanggapi pakai senyuman, kadang senyum sinis kalau keceplosan.

Gw ngga pengen ada debat atau apapun yang bisa ciptain drama baru. Gw udah terlalu capek untuk drama baru.

- Soal Ryan, dia tahu apa yang gw alami. Dia juga udah kesal banget. Dia ngasih dukungan buat gw. Dia juga ngotot pengen ngomong langsung ke A dan B untuk ngga kepo. Tapi gw benar-benar larang. Ya itu, karena gw ngga pengen ada drama baru. 

- Sejauh ini keadaan jauh lebih baik. Semua benar-benar udah "behind me" sejak gw "dicubit" untuk memaafkan. Dengan memaafkan, berarti gw sadar sepenuhnya, ngga ada yang salah dengan gw. Gw ngga seperti yang mereka kritik dan sebagainya. Dengan memaafkan berarti gw mengakui mereka yang punya salah. Dan gw memaafkan dan bisa bikin benteng untuk ngga biarin mereka bikin gw terpengaruh lagi. titik.

Mereka masih pernah datang. Tapi datang lebih sebagai tamu sekarang. Perubahan sikap gw bikin mereka kelihatan jadi lebih segan gitu. :D Dan sebenarnya mereka itu bukan "orang jahat", mereka cuma orang yang terlalu perhatian dan kebetulan kepo. Soalnya selain hal-hal yang gw ngga suka, mereka sebenarnya juga sering banget masakin, beliin makanan, bantuin gw ini itu di rumah. Tapi kebaikan mereka itu kadang terlalu berlebihan dan ngga pada waktu yang tepat.

 Hmm.. udahan ah bahas tentang mereka. 

Selanjutnya gw mau update apa aja yang terjadi selama beberapa lama gw ngga sentuh blog lagi. Tapi gw rasa gw akan bagi ke dalam beberapa postingan, kalau di sini pasti kepanjangan.
Clue-nya:
- gw mau cerita tentang kondisi terbaru fisik gw.
- gw mau cerita tentang "vacation that i deserve" ke Bali dan Singapore.
- gw mau rangkum perkembangan setahun pertama hidup Gwen2.
- dll.
/bye